You are currently viewing Rafael Leao Membuktikan Dia Belum Siap Meninggalkan AC Milan Untuk Chelsea

Rafael Leao Membuktikan Dia Belum Siap Meninggalkan AC Milan Untuk Chelsea

Penggemar Milan mungkin khawatir bahwa Rafael Leao mencetak dua gol fantastis di Piala Dunia membuatnya lebih menarik untuk klub lain, tetapi penampilannya untuk Portugal juga menunjukkan bahwa dia belum siap untuk langkah selanjutnya.

Rossoneri mencoba segalanya untuk membuatnya terikat kontrak baru sebelum turnamen dimulai di Qatar, sesuatu yang ditolak agennya karena jelas kompetisi ini dapat meningkatkan profilnya dan oleh karena itu harga yang diminta lebih tinggi lagi.

Mungkin lebih mudah bagi mereka untuk menerima tuntutan gaji €9 juta per musim jika dia menjadi bintang di panggung global di masa puncak kariernya.

Sementara dua gol hebat datang dari bangku cadangan untuk Portugal tentu saja membuat keajaiban untuk reputasinya, pemeriksaan lebih dekat dari permainan ini hanya akan menyoroti mengapa Leao akan sangat membantu dirinya sendiri dengan bertahan di Milan selama beberapa tahun lagi.

Pemain berusia 23 tahun ini tidak pernah kekurangan potensi, dan ketika dia mulai berlari, satu-satunya cara untuk menghentikannya adalah dengan pelanggaran, itulah mengapa dia sama berharganya dalam mendapatkan penalti dan tendangan bebas berbahaya seperti saat mencetak gol atau assist.

Namun, apa yang membuatnya begitu menarik untuk ditonton juga merupakan kejatuhan terbesarnya, dan itu adalah kenikmatan murni dari olahraga tersebut.

Ketika dia dalam mood, dia akan menyeringai bahkan sebelum lob itu masuk ke gawang.

Saat dia tidak merasakannya, tim Anda tinggal 10 orang.

Itu bisa membuat frustrasi, tetapi itu adalah sesuatu yang diterima oleh para pendukung Milan karena dia telah memberi mereka begitu banyak dan mereka tahu momen-momen ini semakin langka. Saya tidak bisa membayangkan penonton Stamford Bridge akan begitu pengertian atau suportif.

Bahkan pelatih Portugal Fernando Santos mengatakan alasan Leao tidak berada di starting XI adalah karena dia ‘tidak siap’ untuk mempertahankan posisinya atau membantu pertahanan, mengingat pemain sayap itu diberikan ‘lebih banyak kebebasan’ di Milan.

Ini sepenuhnya karena desain karena Stefano Pioli siap untuk mengadaptasi anggota skuad lainnya untuk bekerja di sekitar kebiasaan kecil Leao untuk mendapatkan yang terbaik darinya, dan memastikan orang lain siap untuk melakukan tugas pelacakan kembali dan defensif.

Apakah klub papan atas lainnya seperti Chelsea akan memberinya kelonggaran sebanyak itu, atau bersiap untuk menerima bahasa tubuhnya ketika dia terlihat seperti zonasi hanya berkeliaran bermil-mil jauhnya dari bola?

Pioli mengatakan beberapa kali dalam beberapa bulan terakhir bahwa ‘bahasa tubuh adalah masalahnya’, karena dia memakai hati di lengan jerseynya.

Anda dapat melihat kegembiraan dalam permainannya saat dia bermain bagus, dan Anda juga dapat melihat dengan jelas ketidaktertarikannya, seperti remaja yang bosan mendengarkan anekdot paman yang tak berkesudahan saat Natal.

Tanyakan kepada Romelu Lukaku bagaimana rasanya ketika pindah ke Chelsea dengan tekanan harga yang mahal, kehilangan semua jaringan pendukung yang Anda miliki di tim dan dengan pelatih yang akhirnya mampu mengubah potensi Anda menjadi periode konsisten yang menghancurkan.

Ini tidak sama dengan hanya melanjutkan, Anda tidak memiliki niat baik dari penggemar dan media, justru sebaliknya.

21-year-old Gonçalo Ramos—Three goals, one assist 23-year-old João Félix—Two goals, two assists23-year-old Rafael Leão—Two goalsPortugal’s young stars bringing it at the World Cup 🌟 pic.twitter.com/vT1uXXULiy— B/R Football (@brfootball) December 6, 2022

Milan mengasuh dan menunggu Rafael Leao berkembang ketika banyak yang sudah muak dengan kemampuannya yang luar biasa untuk selalu memilih penyelesaian atau umpan yang salah saat berlari ke posisi yang bagus.

Butuh waktu yang sangat, sangat lama untuk belajar bagaimana mengekang naluri itu dan menjadi lebih klinis di depan gawang, tetapi bahkan sekarang, dia belum menjadi produk akhir.

Jika dia meninggalkan bahu hangat San Siro untuk lingkungan di mana bintang-bintang yang jauh lebih besar darinya dikunyah dan dimuntahkan secara teratur, dia akan menghambat perkembangannya sendiri dan berpotensi menghancurkan kariernya.

Jika penampilan yang terlihat untuk Portugal di Piala Dunia telah mengajarkan kita sesuatu tentang Rafael Leao, itu adalah bahwa dia tidak siap untuk membuat langkah besar dari Milan ke klub lain, karena mereka tidak akan memberinya kebebasan taktis yang sama, mengasuh suasana atau akumulasi cinta yang saat ini tumbuh subur di Italia.

Dia baru berusia 23 tahun, masih banyak waktu di depannya untuk melangkah lebih jauh dan mungkin pada saat dia siap melakukannya, Rossoneri bahkan mungkin telah kembali ke tingkat ambisi yang dia cita-citakan juga.

@susycampanale dari football italia
Menyukai ini:Suka Memuat…

Tinggalkan Balasan