You are currently viewing 5 Bintang Serie A yang Siap Bersinar di Piala Dunia 2022 Qatar

5 Bintang Serie A yang Siap Bersinar di Piala Dunia 2022 Qatar

Italia mungkin tidak lolos ke Piala Dunia 2022, tetapi tidak akan ada kekurangan talenta Serie A yang dipamerkan di Qatar.

Saya telah memilih lima pemain untuk diawasi secara khusus di turnamen tetapi sebenarnya saya bisa memilih lebih banyak lagi, begitulah bakat yang luas di papan atas Italia saat ini.

Setiap Piala Dunia membuat bintang dan memperkuat reputasi – dan saya percaya kelima pemain ini memiliki potensi untuk meninggalkan jejak mereka di turnamen mendatang.

Rafael Leao (Portugal)

Pujian untuk Rafael Leao telah dihujani untuk beberapa waktu sekarang – Pemain Terbaik Musim lalu di Serie A telah digambarkan oleh legenda Milan Zvonimir Boban sebagai ‘Mbappe Portugal’ – pelatih kepala Milan Stefano Pioli mengatakan dia mengingatkannya pada Thierry Henry.

Perpaduan yang langka antara keduanya sangat cepat (kecepatan tertinggi 33,76 kmh – kira-kira 20 mph) dan berbakat secara teknis, dia juga percaya diri, pernah mengatakan dia ingin namanya di Museum Milan ketika dia selesai bermain.

Dia adalah tipe penyerang yang bisa membuat bek berpengalaman terlihat konyol dengan tipuan tubuh atau keterampilan – gol keduanya dalam derby Milan September menjadi contoh yang bagus – permainan di mana dia mencetak dua gol dan mengatur gol lainnya.

Pikiran saya juga kembali ke hari terakhir musim lalu ketika dia meneror Sassuolo di paruh pertama pertandingan yang mengamankan Scudetto pertama Milan sejak 2011.

Dua penampilan ini menggambarkan kemampuannya untuk tampil di pertandingan besar, tetapi saya masih merasa, pada usia 23, dia memiliki lebih banyak ruang untuk pertumbuhan, dan konsistensi adalah bagian besar dari itu.

Benar-benar menghancurkan pada zamannya, tetapi masih ada saat-saat dia bisa hilang – contoh baru-baru ini adalah kekalahan 2-1 Milan di Torino di mana dia ditarik keluar di babak pertama. Bahkan pemain terhebat yang pernah kita lihat dapat mengalami hari libur, tetapi jika Rafael Leao ingin mencapai potensi penuhnya, dia perlu menemukan cara untuk tetap memengaruhi permainan bahkan ketika dia tidak dalam performa terbaiknya.

Sergej Milinkovic-Savic (Serbia)

Italia mungkin tidak berada di Piala Dunia, tetapi Serie A diwakili dengan sangat baik oleh skuad Serbia, yang berisi 11 pemain yang bermain di papan atas Italia

. Dalam diri Milinkovic-Savic, mereka memiliki talenta top yang langka karena ia menggabungkan fisik yang impresif dengan gaya dan keanggunan – Fabio Capello menyebutnya sebagai ‘Ibra lini tengah’ – pelatih kepalanya saat ini Maurizio Sarri, yang melatih di klub sebesar Napoli , Juventus dan Chelsea, mengatakan bahwa dia adalah salah satu pemain terbaik yang pernah bekerja dengannya.

Sergej Milinkovic-Savic, one of the best midfielders in the world 💙🦅He was born a leader and an elite level footballer. Incredible signing by Lazio. 7 amazing seasons and continuing that trend this campaign.Complete Midfielder🔥pic.twitter.com/gonMdCjdGv— Jerry Mancini (@jmancini8) November 11, 2022

Pada saat penulisan, ia adalah penyedia assist terkemuka di Serie A 2022-23, membuat tujuh gol dalam 13 pertandingan pertamanya musim ini – musim lalu ia mencetak 11 gol liga dan memberikan 11 assist di Serie A – tetapi juga sangat penting untuk diperhatikan tentang Milinkovic-Savic adalah kecepatan kerjanya yang luar biasa – rata-rata ia menempuh jarak lebih jauh per pertandingan, daripada pemain Serie A lainnya musim ini – lebih dari 11km per pertandingan.

Bagian dari skuad Serbia yang memenangkan Piala Dunia U20 pada tahun 2015, SMS juga membuat tiga penampilan di Piala Dunia pertamanya di Rusia 2018. Sebuah turnamen yang mengesankan akan melihat nilai transfernya – saat ini ditetapkan sebesar € 120 juta oleh Presiden Lazio Claudio Lotito – naik bahkan lebih jauh.

Piotr Zielinski (Polandia)

Faktor penting dalam musim Napoli yang luar biasa adalah tiga lini tengah pilihan pertama mereka Lobotka, Anguissa dan Zielinski – trio yang saling melengkapi dengan indah dengan susunan keterampilan lini tengah mereka.

Dua yang terakhir sama-sama akan berada di Piala Dunia, dan servis terlama di Napoli adalah Zielinski, yang sekarang menjalani musim ke-7 di sana. Dia pertama kali datang ke Italia pada 2011 pada usia 17 tahun ketika Udinese membayar klub Polandia Zaglebie Lubin dengan harga €100.000 untuk jasanya, dan bagaimana dia berkembang sejak saat itu.

Salah satu mantan pelatihnya, Maurizio Sarri, meramalkan pada 2018 bahwa ia bisa menjadi ‘De Bruyne baru’ – meskipun itu mungkin target yang tidak realistis, hal itu menggambarkan betapa sangat dihormatinya pemain internasional Polandia itu dalam permainan, dan pentingnya dia bagi tim. klub dan negara tidak perlu dipertanyakan lagi.

Since joining Napoli before the 2016/17 season, Piotr Zieliński has scored 33 Serie A goals — 19 with his ‘weaker’ left foot and 14 with his right, 10 of those from outside the box. With either foot and from any distance. pic.twitter.com/dIn1cpfETu— Top Bins Talk (@TopBinsTalk) November 9, 2022

Sebuah kutipan yang merangkum Zielinski dan juga yang pernah saya lihat, datang dari salah satu mantan pelatihnya, Paulo Sousa; “Dia melihat segalanya. Dia dengan sempurna merasakan ruang antara rekan satu timnya dan lawan.

Dia memiliki kepekaan yang luar biasa tentang waktu dan geometri nada. Dia bisa memperlambat atau mempercepat permainan dengan satu operan. Dia adalah pesepakbola yang cantik. Terkadang dia hanya membutuhkan sedikit lebih banyak adrenalin.”

Zielinski sudah mencetak enam gol dan tujuh assist untuk Napoli di semua kompetisi musim ini dan jika Polandia ingin tampil bagus di Piala Dunia, mereka membutuhkannya untuk menjadi yang terbaik.

Min Jae Kim (Korea Selatan)

Perekrutan Napoli baru-baru ini layak mendapat banyak pujian, itu sangat penting dalam kesuksesan mereka, dan salah satu penemuan terbaik mereka adalah pemain internasional Korea Selatan, Min-Jae Kim.

Sementara sesama rekrutan musim panasnya Kvicha Kvaratskhelia telah meraih lebih banyak berita utama, Kim diam-diam, efisien, dan mengesankan menjalankan bisnisnya.

Saya tidak bisa memberinya pujian yang lebih besar daripada mengatakan bahwa legenda klub Kalidou Koulibaly tidak hanya dilewatkan, tetapi Anda juga bisa berdebat – dengan keyakinan – bahwa Napoli terlihat sebagai unit pertahanan yang lebih baik sekarang daripada sebelum kedatangan Kim.

Sampai musim ini dia tidak pernah bermain di salah satu dari lima liga top Eropa, namun aklimatisasinya ke Serie A hampir instan – memenangkan penghargaan Player of the Month liga pada awal September.

Salah satu alasan departemen perekrutan Napoli mengidentifikasinya sebagai tambahan potensial adalah kemampuannya dalam menguasai bola – dan bagaimana hal itu dibuktikan dalam statistik musim ini.

Kim rata-rata melakukan 73,7 operan per game di Serie A musim ini, dengan nyaman menjadi angka tertinggi di liga, rata-rata penyelesaian operannya adalah 89,6%, yang masuk dalam sepuluh besar liga.

Lautaro Martinez (Argentina)

Di antara favorit untuk memenangkan Piala Dunia adalah Argentina, dan tekanan untuk tampil pada mereka sangat besar, terutama karena ini kemungkinan akan menjadi upaya terakhir Messi untuk memenangkan kompetisi – dia akan berusia 39 tahun datang ke Piala Dunia 2026.

Bagian lain dari lini depan menakutkan mereka adalah striker Inter Lautaro Martinez yang memiliki rekor lebih baik dari satu dari dua gol di level internasional, dengan 21 gol dalam 40 caps, termasuk empat gol dalam lima pertandingan terakhirnya untuk Argentina.

“Hace 4 años dije que nadie me iba a quitar la ilusión de representar a mi país en una Copa del Mundo. Hoy, llegó eso que tanto anhelaba. La felicidad y orgullo que siento por defender a Argentina es inmenso”.🗣️ Lautaro Martínez vía Instagram. pic.twitter.com/armDvlF8tU— dataref (@dataref_ar) November 14, 2022

Dikenal sebagai ‘El Toro’ (Sang Banteng) di negara asalnya, Martinez mengatakan di masa lalu bahwa dia mencontoh permainannya dengan striker Kolombia Falcao – dia baru-baru ini dibandingkan dengan legenda Italia Pippo Inzaghi oleh Roberto Carlos yang menyoroti kemampuan serupa Lautaro untuk menjadi ‘dalam bayang-bayang, dan kemudian skor entah dari mana’.

Pada saat penulisan, dia telah mencetak delapan gol dan memberikan lima assist dalam 21 penampilan untuk Inter musim ini, dan €23 juta yang dibayarkan Inter kepada River Plate untuknya pada tahun 2018 terlihat sangat murah – nilai pasarnya sekarang mungkin tiga -empat kali lipat – dia adalah seseorang yang pasti bisa diandalkan Argentina karena mereka menargetkan kesuksesan Piala Dunia pertama sejak 1986.

sumber football italia
Menyukai ini:Suka Memuat…

Tinggalkan Balasan